Daerah

HARGANAS, Kabupaten Madiun Songsong Tatanan Baru Semangat Baru Hadir Dalam Keluargamu

BeritaNasional.ID, Madiun – Peringatan Hari Keluarga Nasional (HARGANAS) ke-27 berbeda dengan tahun sebelumnya. HARGANAS saat ini dihadapkan dengan pandemi covid-19. Dengan menguatkan keluarga, peringatan Harganas Kabupaten Madiun mengusung tema “Kabupaten Madiun Songsong Tatanan Baru Dengan Semangat Baru, Hadir di Dalam Keluargamu”.

HARGANAS di tengaH pandemi Covid-19 ini diwarnai  dengan sosialisasi penanganan dan pencegahan Covid-19 serta penyaluran sembako, pembagian Pil KB dan alat kontrasepsi serta sosialisasi dan edukasi ketahanan pangan keluarga dan pembelajaran kepada keluarga di masa pandemi covid-19 yang dilaksanakan di Kecamatan Saradan, Kamis (25/6/2020)

Selain itu juga dilakukan pemasangan striker HARGANAS secara simbolis di salah satu rumah warga sebagai tanda telah dilakukan pelayanan serentak sejuta akseptor KB.

Kepala Dinas Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPKB-PPPA) Kabupaten Madiun, Siti Zubaidah mengatakan dengan tema “Kabupaten Madiun Songsong Tatanan Baru Dengan Semangat Baru, Hadir di Dalam Keluargamu” Artinya adalah BKKBN Kabupaten Madiun hadir di tengah – tengah masyarakat, dimaknai dengan pelaksanaan kegiatan, yaitu selain KB serentak di 206 Desa/Kelurahan se-Kabupaten Madiun , target kita 1.475, tetapi ternyata animo masyarakat lebih dari itu. Mudah-mudahan nanti menjadi satu tonggak pengendalian penduduk di Kabupaten Madiun tetap berjalan.

Gerakan ketahanan pangan, lanjut Siti Zubaidah, secara simbolis Ibu Bupati sebagai Ketua Tim Penggerak PKK Kabupaten Madiun memberikan informasi, edukasi dilakukan oleh teman-teman PPL dalam rangka untuk menggelorakan semangat ketahanan pangan di masyarakat. Inilah yang memaknai. kehadiran kita di tengah – tengah masyarakat di dalam Hari Keluarga Nasional ke –27.

Sementara itu, Ketua TP PKK Kabupaten Madiun,  Penta Lianawati Ahmad Dawami mengunkapkan  bahwa suksesnya suatu bangsa dimulai dari suksesnya keluarga, jadi kita harus membentuk keluarga yang benar-benar sejahtera lahir dan batin. Mencakup ekonomi, sosial, kebudayaan, kesehatan di dalamnya ini kita juga mengikuti program pemerintah yaitu terkait ketahanan pangan serentak, dalam rangka menghadapi pandemi Covid-19.

Dengan ketahanan pangan ini, terutama Tim Penggerak PKK ada dalam pokja 3 yang bisa memanfaatkan pekarangannya dengan memanfaatkan lahan yang ada. Tidak ada alasan tidak punya lahan atau pekarangannya sempit, semuanya bisa menanam teknis-teknis tertentu, dengan bersinergi dengan OPD terkait, seperti Dinas Pertanian, Dinas Ketahanan Pangan dan Dinas Kesehatan. Disitu semua harus bersinergi ketahanan pangan supaya tidak menurun, karena kalau ketahanan pangan menurun, kesehatan juga akan menurun.

Ketua TP PKK berharap dengan memberikan Konseptor sebanyak 1.475 itu bisa membantu program pemerintah untuk menekan angka kehamilan terutama disaat pandemi Covid-19, karena rawannya kehamilan saat ini terutama untuk ibu dan janin. (Is)

Show More

Related Articles

Back to top button
Close
Close