Daerah

Bus Buruh Angkutan Anak Sekolah di PT Padasa Enam Utama, Jauh Beda Angkutan Anak Staf dan Pegawai

BeritaNasional.ID, Pekanbaru – Kurang lebih 4 bulan derita buruh di PT Padasa Enam Utama Kota Kampar menjadi sorotan utama bagi Forum Serikat Buruh Sejahtera Indonesia F SBSI Kabupaten Kampar.

“Selama ini nasib ratusan buruh PT Padasa yang tertekang akan peraturan semena-mena yang diberlakukan pihak perusahaan kepada buruh,”ucap  Ketua DPC F SBSI Kampar Kormaida Siboro.(10/7).

Mengetahui adanya informasi dari pengurus Forum SBSI yang telah berdiri di PT Padasa serta diperkuat dari keluhan buruh, menjadi skala prioritas bagi F SBSI.

Menindak lanjuti keluhan dan derita ratusan buruh , DPC membentuk  Tim investigasi F SBSI untuk mengumpulkan data yang akurat dan tidak berazaskan suatu kebenaran yang akurat .

Contoh kecil yang harus di sampaikan kepada mangement ataupun Dirut TP Padasa Enam Utama adalah angkutan mobil anak sekolah. Dari hasil investigasi dilapangan dan informasi dari ratusan buruh, selama ini pihak perusahaan hanya menyediakan mobil truk butut  warna coklat ( sesuai dengan foto Kormaida )

Dimana , selama ini perusahaan PT Padasa hanya menyediakan mobil truk tua untuk anak buruh , ironisnya lagi mobil angkutan anak sekolah para buruh harus mengangkut 70-100 orang anak sekolah yang terdiri dari SD, SMP

“Sangat tidak manusiawi , coba kita bayangkan kondisi mereka di dalam truk butut dengan muatan melebihi kapasitas , cendrung terjadi pihak perusahaan  mengabaikan norma susila di dalam bus angkutan sekolah tersebut , “ucap Kormaida .

Ditambahkannya , sementara dari pengakuan ratusan buruh , berbanding terbalik keadaanya dengan anak staf dan pegawai kantor , dimana bus angkutan anak staf dan anak pegawai PT Padasa disediakan bus sekolah khusus layaknya bus sekolah ( red foto bus warna putih khusus buat anak staf dan pegawai )

Miris hati saya melihat , bahkan saat mengetahui ini saya dilokasi sempat menetes kan air mata.

“Mari kita bayangkan dan mari kita memberikan perhatian kita sejenak tentang kasta yang diberlakukan pihak perusahaan terhadap buruh, Wajar saja ratusan buruh hari ini berani menyampaikan keluhan mereka, dimana pada prinsifnya ratusan buruh jenuh melihat ulah Menejer, Humas, dan petinggi-petinggi lainnya di PT Padasa,” tegas Kormaida .

Seharusnya kepala Disnaker Kampar dan jajarannya mengetahui ini, terkait perbedaan kasta yang diberlakukan pihak PT Padasa selama ini, Anak buruh juga manusia pak, anak staf dan anak pegawai juga manusia, sama-sama punya hak atas  fasilitas perusahaan, Luar biasa dan sangat tidak manusiawi, itu lah realita dan fakta nya selama ini, dimana buruh diperlakukan sangat rendah sekali kastanya dibanding staf dan karyawan lainnya .

Kormaida berharap, ter khusus buat kepala dinas Disnaker kabupaten Kampar, agar arif dan bijaksana untuk mempertanyakan hal ini kepada perusahaan PT Padasa, F SBSI menilai ini adalah suatu contoh yang dipertontonkan perusahaan PT Padasa kepada khalayak ramai, menurut Kormaida ini adalah  salah satu contoh kecil yang dirasakan ratusan nasib buruh di PT Padasa Enam Utama. (Risal Bakri)

Show More

Related Articles

Back to top button
Close
Close