DPRD Prov Sulbar

Wakil Ketua DPRD Sulbar : Terkait Aliran Sesat Belum Ada Masukan RDP

Sulbar.Beritanasional.id – Wakil Ketua I DPRD Sulawesi Barat, Usman Suburiah menanggapi polemik dugaan penyebaran aliran sesat di Kabupaten Mamuju.

Menurut Usman pihak terkait dalam hal ini MUI dan Kemenag harus berhati-hati mengelolah isu tersebut.

“Bahwa aturan harus dijadikan pendekatan. Kalau berkenaan dengan cara beribadah itu ada otoritas yang harus menangani,”kata Usman

Belakangan dugaan aliran sesat menyebar di Kabupaten Mamuju. Gurunya diketahui bernama Abdul Rosyid, para pengikut membayar sekitar Rp 500-800 ribu.

Direktorat Intelkam Polda Sulbar telah mendeteksi sekitar 70 orang pengikuti di Mamuju. Para pengikut dijanjukan dapat ketemu tuhan lewat cahaya setelah penamatan.

Menurut Mantan Ketua KPU Sulbar itu, Kemenag dan MUI harus mengedepankan langkah-langkah perswasif dalam menanggapi polemik tersebut.

“Karena ini sensitif menyangkut soal kebatinan. Sehingga Kemenag dan MUI harus mengedepankan langkah-langkah dialog dalam permasalahan ini. Pola pendekatan harus dirubah. Jangan langsung dikatakan sesat,”ujar politisi Golkar itu.

Sejauh ini kata Usman, belum ada permintaan pihak terkait untuk melakukan hering di DPRD agar polemik ini tidak terlalu melebar di tengah masyarakat.

“Sampai sekarang belum ada yang meminta DPRD untuk melakukan dengar pendapat terkait masalah ini,”tutur Usman. (Hms )

 

 

Show More

Related Articles

Back to top button
Close
Close