Wartawan BeritaNasional.ID Terdaftar Kepesertaan BPJS Ketenagakerjaan
Hukum & Kriminal

Satgas Anti Mafia Bola Juga Periksa Perangkat Pertandingan

image_pdf

BeritaNasional.ID Jakarta – Satgas Anti Mafia Bola akan melakukan pemeriksaan terhadap Perangkat pertandingan PSMP Mojokerto Putra saat melawan tim lain di Liga 2. Pemeriksaan tersebut dilakukan karena pertandingan yang mereka ikuti terindikasi suap.

“Kami akan memeriksa para perangkat pertandingan. Sekarang ini PSMP Mojokerto Putra yang terlibat pertandingan dengan beberapa klub akan ditindaklanjuti,” ujar Karopenmas Mabes Polri Brigjen Pol Dedi Prasetyo di Jakarta, Selasa (15/1/2019).
Dedy menjelaskan, upaya suap ini terbongkar usai penyidik satgas menangkap pemilik klub PSMP Mojokerto Putra, Vigit Waluyo. Ia diduga tidak bekerja sendiri dalam upaya suap pertandingan.

“Maka, penyidik berencana memeriksa perangkat pertandingan yang terlibat dalam pertandingan yang diikuti PSMP Mojokerto Putra,” bebernya.

Diketahui, mantan anggota Komisi Disiplin PSSI Dwi Irianto diduga menerima Rp115 juta dari Vigit dengan tujuan memenangkan PS Mojokerto agar naik kasta dari Liga 3 menjadi Liga 2.

Hingga saat ini Polri telah menetapkan enam orang sebagai tersangka dan menahan mereka atas dugaan pengaturan pertandingan yakni mantan anggota Komisi Disiplin PSSI Dwi Irianto alias Mbah Putih, anggota Komite Eksekutif PSSI Johar Ling En, mantan Komisi Wasit Priyanto, wasit futsal Anik Yuni Artikasari, wasit Nurul Safarid dan staf Direktur Wasit PSSI, ML.

Mereka merupakan tersangka berdasarkan hasil pengembangan laporan yang dilakukan oleh mantan Manajer Persibara Banjarnegara, Lasmi Indaryani. Saat ini ML telah ditahan dan diperiksa penyidik untuk pengembangan lebih lanjut.

Penyidik akan mencari tahu soal dugaan aliran dana suap yang ML terima dari berbagai pertandingan. Selain ML, satgas juga menetapkan lima tersangka lain dari penyidikan laporan Lasmi yaitu YI, CH, DS, P dan MR. (daff/dki) 

Show More

Related Articles

Close